Laman

Search

11 Agustus 2009

Kondisi BMI Sangat Rawan Penyiksaan Dan Penipuan


Hari libur minggu kemarin [9/8],sebenarnya kalau mau giat, bisa saja aku dpt 2,3 lebih berita untuk tulisanku di Memorandum..[apalagi kalau honornya tambah ya Pak.. tp,banyakkan ngobrolnya hehehe]
setelah selesai dr Coswaybay, aku mencoba menyusuri jalan Northpoint. Northpoint ini kalau minggu pun cukup ramai, apalagi ''pasar baju'' nya tepat pemberhentian Pool nya Tin Che, cukup padat dikunjungi oleh buruh migran indonesia maupun filiphina, belum ditambah warga lokalnya hongkong sendiri yg pada lalu lalang. Northpoint cukup besar, apa lagi pasarnya ada 3. toko indonesia, toko filiphina, toko Thailand bersaing ketat disitu. jmlh nya pun cukup banyak.Selengkapnya...

Selama aku berjalan, berhenti dan masuk dari toko indo satu ke toko yg lainnya, hny sekedar untuk melihat lihat, ya..hampir semua toko indo tersebut menyediakan fasilitas Internet, yaitu Chatingan !! pantes lah mbak mbak itu kalau jatuh hari minggu mereka pada cantik2, pada seksi2, rupanya sudah janjian dan jauh hari sudah mboking tempat untuk berselancar ria didunia maya...

[aku jd senyum2 sendiri, teringat akan 2 thn yg lalu, aku sama dengan mbak2 itu, tau nya hanya chating..chating..dan chating, godain dan entah sdh beberapa hati yg terluka krn kelakuan ku itu, tp itu dulu, skrg belajar mau jd org yg baik, hik..hik..hik.. doain ya ]

Selain fasilitas internet, ada jg yg menyediakan tempat untuk berkaroeke, nyanyi sepuas puasnya, sekeras keras nya, gak bakal ada tetangga yg komplain, kalau didesa beda lagi ceritanya, bakal kena teguran ama pak RT, hehehe.
Mbak mbak itu yg pada nyanyi dengan penuh suka dan bahagia, nyanyi lagu Dangdut.. dibelakangnya mbak mbak yg lain ikutan berjoget, persis kaya hajatan didesa, nanggap organ, sunatan hahaha...

Mereka benar2 menikmati waktu liburnya, berkumpul, bercengkrama dengan teman yg lain, telpon sanak keluarga dirumah, suami atau kekasihnya yg ditinggal dikampung halaman. selama sepekan bekerja, dirumah majikan yg terasa kaya di penjara. Semua menunggu hari Minggu itu, ya hak mereka... tp, coba kita tengok masih ada BMI BMI yg lain yg tidak mendapat hak libur nya sama sekali. Sungguh kasihan... terkungkung dlm pekerjaan. Suatu hal yg sangat membosankan dan jenuh !

Aku melihat sosok didepanku,mungkin umur nya sekitar 2oan lebih. dia duduk dipojok. Tdk seperti mbak mbak yg lain yg tampak ceria, bahagia. Dia keliatan lusuh, muram dan sedih, wajahnya yg menghitam ditambah ukuran tubuhnya yg kurus kecil Gering...! Nama nya Ani BMI asal Malang. Dia di HK baru 1 tahun. Dia bekerja pada Majikan yg sangat tidak berprikemanusiaan, dia kerap mengalami penyiksaan dari majikan nya di mana dia bekerja. Semua pekerjaan yg dianggap salah dimata majikannya, pukulan yg dia dapat. Kurang waktu istirahat, kerja non-stop, jatah makanan yg sedikit bahkan sama sekali tdk dapat.

Tidak sampai disitu belum selesai penderitaan nya akibat perlakuan majikannya, dia pun juga ditipu oleh sahabat nya sendiri. Dengan menggunakan Paspor dan kontrak kerja nya mengajukan pinjaman uang disalah satu BANK Finansial yg ada di HK. Pinjaman sebesar HK$ 25.OOO kurang lebihnya kalau dirupiah in sekitar 40 juta ! Memilukan ! dan yg paling menyedihkan setelah uang pinjaman itu cair, uang tersebut digunakan oleh sahabatnya dan kini sahabat nya itu hilang entah kemana.........

Maksud Ani tulus ingin membantu sahabat nya tersebut.

''dia merayu rayu saya mbak, dia janji akan bayar 2500 perbulannya, waktu dapat uangnya saya emang dikasih 3000 sama dia, pembayaran bulan pertama memang dia bayar, begitu masuk bulan kedua, pihan BANK menelpon saya, dan mengatakan cicilan BANK harus dibayar, saya kaget, terus aku telpon hape dia, eehh.. ternyata sdh tdk aktif, aku telpon rumahnya majikannya ngomong kalau dia sudah pulang ke indo.'' Ujar Ani memelas

''Gini mbak, kerja sudah mati matian, gak kenal waktu. msh ditipu teman, apalagi urusan nya dengan BANK, gak main main mbak. terpaksa saya yg bayar perbulannya, mau gimana... lha wong pakai paspor dan kontrak kerja atas nama saya.'' Nasib nasib mbak.

''sebenarnya saya jg sdh tdk betah bekerja dirumah majikan ini, mau kabur... aku sudah tdk kuat! dimarahin, dipukulin, terus kalau aku kabur, utang dibank siapa yg akan bayar. adik2 ku sekolah SD siapa yg akan membantu, maka nya saya bertahan ! majikan memperlakukan saya seperti binatang saya terima ! sudah makanan saya sehari harinya.'' nrimo ae mbak.

''kerjaan berat, jatah makan ,tidur yg kurang, ditambah masalah begini, kurus badanku mbak. aku gak bisa sebahagia mbak mbak yg lain. Hidupku susah terus, dulu sewaktu belum berangkat ke hongkong, waktu masih bekerja di Malaysia, juga seperti ini mbak. dapat majikan seperti ''setan'' semua. Bapak -Ibuku bercerai, adik2 masih kecil, sekolah semua, gajinya Emak juga gak seberapa, hanya pas pas an untuk makan. Makanya aku nekat merantau kerja ke HK, ya.. itu ingin membantu Emak, membiayai adik2 sekolah, biar gak ngutang terus.''
Masalah Ani sungguh amat memilukan, niat nya yg ingin bekerja di HK. membantu perekonomian keluarganya, seberat apa pun pekerjaan nya, sejahat jahat nya majikan nya memperlakukan dia dengan tidak manusiawi. Bahkan dia ditipu oleh sahabat nya sendiri, dia yg tdk tau apa2 justru yg kena batu nya. Toh..membuat dia tetap tegar.. tdk putus asa dlm menjalani keras nya hidup ditanah perantauan, dia bertahan demi emak dan kedua adiknya.
''saya hanya pasrah, saya berdoa semoga ini cepat berlalu... sekarang konsentrasi pada kerjaan, kalau cicilan BANK sudah lunas, saya akan lebih hati hati lg sama orang, walau pun sama sama BMI, sama sama satu kampung. cukup ini saja saya tertipu. Buat teman2 yg lain, hati hati jgn mudah percaya dengan org yg baru dikenal, apa lagi meminjamkan paspor atau kontrak kerja.'' Pungkas Ani mengakhiri pembicaraan dengan Penulis